Home / Berita Utama / Internasional

Jumat, 20 Agustus 2021 - 22:12 WIB

Afghanistan ‘Jatuh’, Kurdi Khawatir AS Keluar dari Irak dan Suriah

PROGRES.ID –

Minoritas Kurdi di Irak dan Suriah menganggap kehadiran pasukan Amerika penting untuk melindungi mereka. Melihat tayangan warga Afghanistan yang putus asa memegangi pesawat Amerika saat lepas landas, timbul pertanyaan serius akan masa depan mereka.

“Akankah skenario Afghanistan terulang di Irak?” adalah pokok berita utama dari dua program TV teratas wilayah Kurdistan Irak: Rudaw dan NRT, Selasa. Mereka merujuk pengambilalihan cepat Taliban atas Afghanistan pekan lalu ketika pasukan Amerika menarik diri dari negara itu.

Kurdi di Irak mampu mendapatkan wilayah otonomi setelah Perang Teluk 1991, ketika Amerika dan sekutu Baratnya membentuk zona larangan terbang kemanusiaan di Irak utara. Ketika kelompok ISIS mendapat perhatian pada 2014, pejuang Kurdi menjadi sekutu utama Amerika di lapangan. Itu memungkinkan Kurdi Suriah membentuk pemerintahan dan memproklamirkan diri di timur laut Suriah.

Seorang anggota pasukan Taliban (kiri) duduk di atas kendaraan lapis baja di luar Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, 16 Agustus 2021. (REUTERS/Stringer)

Seorang anggota pasukan Taliban (kiri) duduk di atas kendaraan lapis baja di luar Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, 16 Agustus 2021. (REUTERS/Stringer)

Dalam wawancara dengan VOA, Sheikh Jaafar Sheikh Mustafa, wakil presiden wilayah Kurdistan untuk urusan keamanan, ingin meyakinkan warga Kurdi bahwa Irak tidak mungkin bernasib sama dengan Afghanistan karena “perbedaan besar” antara kedua negara.

“Menurut kami, pasukan koalisi tidak akan keluar dari Irak. Tetapi jika itu terjadi, komposisi Irak kini berbeda. Kami memiliki posisi presiden republik. Kami memiliki fraksi politik dan memiliki anggota Parlemen dan menteri-menteri di Irak,” katanya.

Posisi teratas pemerintah di Irak terbagi menjadi faksi-faksi utama di negara itu. Kurdi memegang kursi kepresidenan, orang Syiah menjabat perdana menteri, dan orang Sunni menjabat ketua Parlemen. Bila pasukan Amerika ditarik, menurut Mustafa, pembagian kekuasaan dan pengakuan pemerintah Irak terhadap pasukan peshmerga Kurdi membuat konfrontasi pada masa depan antara kedua pemerintah tidak mungkin terjadi.

“Irak memiliki pasukan bersenjata dan keamanan di kementerian Pertahanan dan Dalam Negeri. Dan di wilayah Kurdistan, kami memiliki pasukan peshmerga yang kuat yang, dianggap semua orang, mampu menghadapi kekuatan paling kejam di dunia, yaitu ISIS,” katanya. [ka/ab]

logo voa indonesia

Share :

Baca Juga

Berita Utama

Presiden Prancis Kunjungi Mosul, Irak

Berita Utama

Taliban Seharusnya Tidak Mendikte AS

Berita Utama

Pemerintah Lanjutkan PPKM Per Level Sampai 23 Agustus
Polisi mengamankan

Berita Utama

Perampasan Kamera Reporter TVRI oleh Oknum Polisi di Palu, Organisasi Wartawan Mengecam

Berita Utama

Dugaan Penyadapan Telpon dan Desakan Fatwa Penistaan, SBY Gelar Jumpa Pers

Berita Utama

E-Voting Belum Perlu, Digitalisasi Data Lebih Utama
Megawati di Basarnas

Berita Utama

Megawati: BMKG itu Penting Bagi Nelayan dan Petani

Berita Utama

Inflasi Mencapai Puncaknya Musim Gugur Tahun Ini