Kembangkan Potensi Kopi Bengkulu, Presiden AVPA Apresiasi Gubernur Rohidin

Oktober 18, 2019
Rohidin dan Juglar

Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah bersalaman dengan Presiden AVPA Philippe Juglar (Foto: MedCen Pemprov Bengkulu)

BENGKULU, PROGRES.ID – Presiden Agence pour la Valorisation des Produits Agricoles (AVPA) Prancis Philippe Juglar mengapresiasi prestasi dan komitmen Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah serta masyarakat Bengkulu terkait pengembangan kopi Bengkulu dengan brand Bencoolen Coffee.

Menurut Juglar, dengan kekhasan aroma dan citarasa kopi Bengkulu jelas memberikan peluang besar bagi kebangkitan ekonomi masyarakat melalui kopi.

“Kita ucapkan selamat kepada masyarakat terutama kepada Gubernur Bengkulu telah mendedikasikan semua usaha dan waktunya untuk mengembangkan Kopi Bengkulu,” jelas Mr. Juglar pada Press Conference Gubernur Bengkulu bersama Presiden AVPA terkait Provinsi Bengkulu meraih 3 Kategori Awards Pada Kontes Kopi Internasional AVPA di Perancis, di Media Center Pemprov Bengkulu, Jum’at (18/10/2019).

Selain itu, lanjut Juglar, penghargaan kepada Gubernur Rohidin sangat layak diberikan, pasalnya pendampingan dari pemerintah daerah mulai dulu ke hilir sangat masif. Diketahui saat ini, di Bengkulu sudah tumbuh dan kembang pelaku kopi hilir sepanjang 3 tahun terakhir, dan mencapai kurang lebih 135 brand kopi premium Bengkulu muncul ke permukaan.

“Karena hal tersebut sangat penting untuk konsumsi nasional, apalagi hal ini di negara-negara konsumen mereka juga mulai melakukan pengembangan juga dan kalau kita mau bersaing maka kita harus mengenal lebih baik kualitas dan meningkatkan kuantitas kopi kita sendiri, menaikkan konsumsi nasional sendiri kemudian mempromosikannya ke luar negeri,” pungkas Mr. Juglar.

Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah menyatakan keberhasilan ini, jelas berkat perjuangan dan komitmen masyarakat Bengkulu dan para pelaku kopi Bengkulu yang hingga saat ini terus bersinergi dengan Pemda Provinsi Bengkulu.

“Berkat penghargaan ini permintaan pasar nertworking Indonesia terhadap kopi Bengkulu tinggi sekali. Jadi mereka minta dari UKM untuk menyiapkan 40 sampai 50 ton dalam bentuk bubuk kopinya,” ungkap Gubernur Rohidin.

Setelah ini, lanjut Gubernur Rohidin, tugas selanjutnya memastikan pengelolaan kopi itu sesuai dengan standar yang dibutuhkan pasar nasional dan internasional.

“Yang tidak kalah pentingnya menjaga kontinuitas. Maka kita harus secara bersama-sama bagaimana memperbaiki budidaya, pengolaan pasca panen dan tentu harusnya branding ini harus kita jaga terus,” katanya.

Sementara itu, dalam kesempatan tersebur Gubernur Rohidin menerima penghargaan/ plakat langsung dari Presiden AVPA Mr. Philippe Juglar.(rilis/red)

Facebook Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.