Home / Berita Utama / Internasional

Selasa, 12 Oktober 2021 - 20:25 WIB

Utang Negara-Negara Miskin Naik 12% Tahun 2020

PROGRES.ID –

Bank Dunia, Senin (11/10) memperingatkan tentang kenaikan signifikan 12 persen dalam beban utang negara-negara berpenghasilan rendah di dunia menjadi 860 miliar dolar pada tahun 2020 akibat pandemi COVID-19. Bank Dunia menyerukan upaya-upaya segera untuk mengurangi tingkat utang.

Presiden Bank Dunia David Malpass mengatakan kepada wartawan bahwa Statistik Utang Internasional 2022 bank tersebut menunjukkan kenaikan dramatis dalam kerentanan utang yang dihadapi negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Ia juga mendesakkan upaya-upaya komprehensif untuk membantu negara-negara mencapai tingkat utang pada level aman.

Presiden Bank Dunia, David Malpass. (ASHRAF SHAZLY / AFP)

Presiden Bank Dunia, David Malpass. (ASHRAF SHAZLY / AFP)

“Kita memerlukan pendekatan komprehensif terhadap masalah utang, termasuk pengurangan utang, restrukturisasi yang lebih cepat dan peningkatan transparansi,” kata Malpass dalam pernyataan yang menyertai laporan baru bank tersebut.

Ia mengatakan setengah dari negara-negara termiskin di dunia menghadapi kesulitan utang luar negeri atau berisiko tinggi menghadapi hal itu.

Malpass mengatakan tingkat utang yang aman diperlukan untuk membantu negara-negara mencapai pemulihan ekonomi dan mengurangi kemiskinan.

Laporan itu menyebutkan utang luar negeri negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah naik 5,3 persen pada tahun 2020 menjadi 8,7 triliun dolar, terjadi pada negara-negara di semua kawasan.

Disebutkan pula bahwa peningkatan utang luar negeri itu melampaui pendapatan nasional bruto (PNB) dan pertumbuhan ekspor, dengan rasio utang luar negeri terhadap PB, di luar China , naik lima persen menjadi 42 persen pada tahun 2020, sedangkan rasio utang terhadap ekspor melonjak menjadi 154 persen pada tahun 2020 dari 126 persen pada tahun 2019.

Malpass mengatakan upaya restrukturisasi utang sangat diperlukan mengingat berakhirnya Prakarsa Penangguhan Layanan Utang (DSSI) dari negara-negara ekonomi besar anggota G20 pada akhir tahun ini. DSSI menawarkan penangguhan sementara pembayaran utang. [uh/ab]

logo voa indonesia

Share :

Baca Juga

Berita Utama

Tak Ada Kebutuhan Mendesak untuk Pemberian “Booster”

Berita Utama

Badai Tropis Henri Mencapai Daratan, Hujan Lebat di Timur Laut AS

Berita Utama

Italia Minta Pakistan Ekstradisi Orang Tua Remaja yang Hilang

Berita Utama

Kekhawatiran Pengungsi Afghanistan di Indonesia atas Berkuasanya Taliban

Berita Utama

Hampir 120 Juta Siswa Masih Tinggal di Rumah akibat COVID
Habibie

Berita Utama

Kecerdasan Habibie Lampaui Enstein, Leonardo da Vinci dan Stephen Hawking

Berita Utama

Perusahaan Rintisan di Georgia Daur Ulang Tutup Botol Plastik Jadi Kabel USB

Berita Utama

Tiongkok Tuduh AS akan Tinggalkan Taiwan Menyusul Afghanistan