pubmatic.com, 157566 , DIRECT, 5d62403b186f2ace

Bulan Oktober, Sidang Sengketa Twitter dan Elon Musk Digelar

Tim Redaksi
elon musk
Foto ilustrasi yang diambil pada 28 April 2022 ini menunjukkan gambar wajah Elon Musk pada layar sebuah telepon genggam yang ditaruh di depan sekumpulan logo platform Twitter yang telah dicetak. (Foto: Reuters/Dado Ruvic via VOA Indonesia)

PROGRES.ID – lon Musk menelan kekalahan dalam upayanya menunda gugatan Twitter terhadapnya, setelah hakim di Delaware pada Selasa (19/7/2022) menetapkan jadwal persidangan pada bulan Oktober, dengan alasan “ketidakpastian situasi” terkait perusahaan media sosial itu, setelah sang miliuner mundur dari perjanjian pembelian platform tersebut.

Twitter ingin Musk menepati janjinya April lalu untuk membeli raksasa media sosial itu dengan harga $44 miliar (sekitar Rp658,2 triliun).

Orang terkaya di dunia, yang berjanji membeli saham Twitter dengan harga $54,2 per lembar, memilih mundur dari perjanjian itu.

Twitter telah meminta agar persidangan dipercepat ke bulan September, sementara tim Musk menginginkan penundaan hingga awal tahun depan dengan alasan kerumitan kasus tersebut.

Twitter berusaha memaksa miliuner itu menepati janjinya sesegera mungkin, karena sengketa yang tengah bergulir itu telah merugikan platformnya.

Musk mengklaim bahwa Twitter gagal memberikan informasi yang memadai tentang jumlah akun palsu, atau “bot spam”, di Twitter. Musk juga mengklaim Twitter telah melanggar kewajiban berdasarkan kesepakatan, karena memecat sejumlah manajer utama dan mem-PHK banyak karyawan. [rd/em]

Logo VOA Indonesia

Baca berita dan artikel lainnya di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.