Home / Hukum / Regional

Selasa, 24 November 2020 - 19:32 WIB

Merasa Dirugikan Soal Izin Tambak Udang, Warga Ini Akan Gugat Pemkab Kaur

KAUR, PROGRES.ID – Pemerintah Kabupaten Kaur Provinsi Bengkulu akan digugat secara perdata terkait kasus perizinan usaha budidaya tambak udang di kabupaten tersebut. Gugatan akan dilayangkan oleh mantan pengusaha sekaligus mantan terdakwa dalam kasus perizinan tambak udang atas nama Ade Feriwan. Ade akan menggugat lantaran merasa dirugikan secara hukum maupun secara materil akibat kasus tersebut.

Kuasa hukum Ade Feriwan, Firnandez Maurisya mengatakan, kasus ini bermula pada Oktober 2019 lalu. Saat kliennya disangkakan oleh Polres Kaur dan didakwa oleh JPU Kejaksaan Negeri Kaur menjalankan usaha budidaya tambak udang tanpa mengantongi izin. Kenyataannya, Pemkab Kaur tidak memiliki Peraturan Daerah (Perda) untuk menerbitkan izin usaha perorangan tersebut, sehingga kliennya merasa tidak perlu mengurus izin.

Baca Juga |  Reka Ulang Kasus Suap, Ridwan & Lily Kembali ke Bengkulu Tanpa Kenakan Rompi Tahanan KPK

Ade lalu didakwa dengan undang-undang perikanan hingga divonis 2 tahun penjara, dan mengajukan banding. “Klien saya melakukan upaya kasasi ke Mahkamah Agung, dan akhirnya divonis bebas, sesuai kasasi putusan Mahkamah Agung semua barang bukti harus dikembalikan ke kliennya,” ujar Firnandez.

Tak hanya menggugat itu, Ade bersama kuasa hukumnya juga akan melakukan praperadilan rehabilitasi nama baik, dan akan melayangkan gugatan perdata ke Pemkab Kaur.

“Karena faktanya Pemkab Kaur tidak mempunyai Perda untuk menerbitkan izin tambak. Kami juga akan melaporkan pihak-pihak dari saksi Pemkab Kaur yang memberikan keterangan tidak benar dalam kasus ini,” tambah Firnandez.

Baca Juga |  Ini Pasal yang Disangkakan Kepada Janner Purba CS

Sementara itu, sesuai putusan kasasi MA, Selasa (24/11/2020), Kejari Kaur telah melakukan eksekusi putusan MA, dengan mengembalikan seluruh barang bukti yang disita dalam kasus ini, berupa alat-alat tambak.

“Dalam putusan MA tertanggal 13 Oktober 2020, menyatakan Ade Feriwan bin Syafri Syarif tidak terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana sebagaimana dalam dakwaan tunggal penuntut umum, membebaskan terdakwa dari dakwaan tersebut, sehingga hari ini kita lakukan eksekusi putusan tersebut, dengan mengembalikan barang bukti kepada terdakwa,” ujar Kasi Pidsus Kejari Kaur, Ellyas Mozart.(hdn)

Share :

Baca Juga

Berita Utama

Pedang Belapis Emas Polri Pemberian Arab Saudi Akan Dilaporkan ke KPK

Berita Utama

Selang 5 Jam Beraksi, Komplotan Spesialis Pencuri Pakaian lebaran Di Tangkap Polisi
Latihan Yongmoodo

Berita Utama

TNI di Kodim 0718/Pati Rutinkan Beladiri Yongmoodo Tiap Minggu

Hukum

Kesal Tak Mau Pulang, Seorang Wanita Siksa Siswi SD

Hukum

Siapkan Pengamanan Berlapis, Polisi Batasi Peserta Tonton Sidang Ahok
OTT KPK Ridwan Mukti

Berita Utama

Media Center Pemprov Bengkulu: RM Tak Terjaring OTT, Tapi Dampingi Istri

Regional

Kehadiran STIESNU Diharap Dorong Kemajuan Bengkulu
KTP Elektronik

Hukum

Atasi Karut Marut Korupsi Pengadaan E-KTP, KPK Kewalahan
error: Konten ini dirpoteksi !!